‘Sepotong Italia terbang di seluruh dunia’: Kebangkitan dan kejatuhan Alitalia

Diposting pada

(CNN) — Sampai jumpa, Alitalia.

Pengangkut bendera Italia telah mengumumkan tidak akan lagi mengeluarkan tiket, memicu hitungan mundur hanya beberapa minggu sampai warna merah dan hijau yang familiar menghilang dari langit kita untuk selamanya.

Maskapai penerbangan nasional akan digantikan pada bulan Oktober oleh ITA, sebuah perusahaan yang lebih kecil dengan logo yang berbeda, tetapi layanan yang pernah membawa kebanggaan, gaya dan masakan Italia — belum lagi Paus — ke seluruh pelosok planet ini akan Telah lama pergi.

Sementara kematian Alitalia mungkin membawa rasa kehilangan bagi banyak orang Italia, itu tidak akan mengejutkan. Maskapai ini telah menghabiskan beberapa dekade terakhir tertatih-tatih di ambang kehancuran ketika pihak berwenang bergegas untuk menyerang aliansi penyelamat dengan investor dan operator global lainnya.

“Setiap kali ia berhasil diselamatkan, meskipun dengan satu-satunya hasil dari memperpanjang penderitaannya”, kata Giovanni Orsina, direktur School of Government di LUISS University yang berbasis di Roma.

Didirikan 74 tahun yang lalu, Alitalia pernah dikenal oleh orang Italia sebagai “freccia alata” – alias “panah bersayap” untuk menghormati kecepatan – akan pensiun untuk selamanya. Ekor pesawatnya memiliki logo populer huruf kapital ‘A’ yang berbentuk seperti sayap pesawat dan berwarna seperti bendera Italia.

Selain masakan dan merek mobilnya, itu mungkin salah satu simbol Italia yang paling dikenal di luar negeri.

Ketika keluarga Italia pulang dari perjalanan jauh dan menginjakkan kaki di dalam pesawat Alitalia, dengan pramugari akhirnya menyapa mereka dengan “buongiorno” yang hangat dan menyajikan spageti kukus dengan saus tomat dan cotoletta alla Milanese untuk makan siang, rasanya seperti melangkah kembali ke rumah. Untuk membunuh waktu penumpang bisa membaca koran nasional Italia.

berkat kepausan

Paus telah menjadi penumpang tetap di Alitalia sejak tahun 1960-an.

Ahmad Al-Rubaye/AFP/Getty Images

Alitalia bangga dengan gaya dan makanan Italia. Pramugari di tahun 1950-an mengenakan seragam elegan yang dirancang oleh rumah couture Sorelle Fontana. Di tahun-tahun berikutnya, daftar pemain yang mengesankan termasuk Delia Biagiotti, Alberto Fabiani, Renato Balestra dan bahkan Giorgio Armani menciptakan pakaian bergaya dan kursi yang nyaman.

Masakan Italia panas yang disajikan di kapal kadang-kadang membuat perusahaan menjadi favorit di antara para pelancong internasional. Bebas bea menjual parfum mewah Italia, jam tangan, syal dan dasi. Kembali di masa yang lebih tidak tercerahkan, para suami yang kembali dari penerbangan jarak jauh akan membawakan istri mereka barang butik terbaru.

Maskapai ini juga mendapat restu dari otoritas agama. Dari tahun 1964 secara teratur melayani sebagai maskapai penerbangan resmi Paus, dengan ukuran pesawat bervariasi berdasarkan jarak yang diterbangkan. Pesawat yang membawa Paus biasanya disebut sebagai “Gembala Satu” – setara dengan Kepausan Air Force One – dan diberi nomor penerbangan AZ4000.

Itu tidak semua glamor dan prestise untuk Alitalia. Selama 30 tahun terakhir, pemerintah Italia telah menggelontorkan miliaran euro ke maskapai itu dalam upaya menyelamatkannya dari kepunahan dan mempertahankan karyawannya tetap bekerja.

Tapi, kata Orsina, maskapai ini tidak bisa mengatasi persaingan global dan beradaptasi dengan perubahan di sektor penerbangan.

“Jatuhnya Alitalia adalah simbol utama dari sejarah Italia, kesulitan bawaan dalam menghadapi globalisasi dan meningkatnya persaingan,” katanya kepada CNN. “Industri perjalanan telah mengalami revolusi sementara Alitalia terjebak dalam jalan buntu, tertahan oleh perusahaan, lobi, serikat pekerja dan tekanan politik untuk tetap bertahan meskipun kesengsaraan dan realitas sektor yang berkembang.”

Alitalia menunjukkan sedikit ketahanan, kata Orsina. Itu tidak bisa mengikuti kedatangan maskapai berbiaya rendah yang efisien, beroperasi dengan kru yang lebih kecil dan menawarkan tarif yang lebih kompetitif, pesawat baru dan daftar tujuan global yang lebih luas.

Meskipun Italia selalu menjadi tujuan wisata populer, keuntungan Alitalia terus turun karena meningkatnya persaingan, utang menumpuk dan kebangkrutan menyusul. Perusahaan melewati beberapa kali ke dalam administrasi yang luar biasa. Banyak misi penyelamatan dilakukan tanpa keberhasilan jangka panjang.

‘Mencapai bagian bawah’

Beberapa perancang busana top Italia telah berkontribusi pada seragam awak kabin Alitalia.

Beberapa perancang busana top Italia telah berkontribusi pada seragam awak kabin Alitalia.

Riccardo De Luca/Anadolu Agency/Getty Images

Setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, yang sangat berdampak pada industri penerbangan, memberikan pukulan berat bagi Alitalia, tetapi serangan mematikan kemungkinan adalah pandemi Covid-19.

“Pihak berwenang terus menyadarkannya, percaya bahwa Alitalia tidak mungkin gagal, tetapi ada batasnya dan kami telah mencapai dasarnya,” kata Orsina. “Ini seperti menyembuhkan pasien terminal. Anda bisa mencoba membuatnya merasa sakitnya berkurang untuk sementara, tapi tidak selamanya. Itu adalah terapi keras kepala.”

Zaman keemasan Alitalia dimulai pada 1950-an ketika rekonstruksi pasca-Perang Dunia II memicu ledakan ekonomi di Italia dan keluarga akhirnya mampu terbang ke lokasi yang jauh.

“Italia adalah negara takluk yang pulih dari luka Perang Dunia Kedua dan Alitalia datang untuk mewakili harapan kolektif dan identitas nasional,” kata pakar industri kedirgantaraan Gregory Alegi.

Saat era jet tiba, Olimpiade Musim Panas 1960 di Roma membantu menyebarkan ketenaran Alitalia ke seluruh dunia — perusahaan tersebut bahkan membuat poster yang menunjukkan pelempar lembing dengan pesawat terbang di atas kepalanya.

“Memiliki kapal induk negara adalah suatu keharusan bagi Italia, ikon kebanggaan nasional dan patriotisme,” kata Orsina. “Italia tidak mampu untuk tidak memilikinya, rasanya seperti memiliki polisi dan korps carabinieri. Alitalia adalah aksesori tak terpisahkan dari negara karena rasanya seperti memiliki sepotong Italia yang terbang keliling dunia”, kata Orsina.

Masalah Alitalia dimulai pada 1990-an ketika deregulasi Eropa membuat lalu lintas udara lebih kompetitif dan perkeretaapian Italia diperkuat, menurut pakar kedirgantaraan Alegi.

Penundaan dan pembatalan

Alitalia telah terbang selama 74 tahun.

Alitalia telah terbang selama 74 tahun.

Klub Tur Italiano/Marka/Universal Images Group/Getty Images

Situasi memburuk ketika pihak berwenang mencoba memprivatisasi Alitalia, memicu pencarian tak terbatas untuk mitra operator dan pengusaha yang bersedia mendukung negara dalam mengatasi tantangan pasar bebas. Semua kemitraan gagal, sementara serikat pekerja berjuang melawan rencana PHK.

Dan sementara Alitalia dicintai sebagai simbol, ia sering dibenci oleh penumpangnya.

Krisis tak berujung akhirnya menyebabkan penurunan kualitas layanan, kata Orsina, dengan pemogokan personel, penerbangan tertunda atau dibatalkan dan lebih sedikit perjalanan jarak jauh. Orang Italia mulai frustrasi.

Menurut survei baru-baru ini, mayoritas dari mereka percaya bahwa negara seharusnya sudah lama berhenti mendanai perusahaan dengan uang pembayar pajak.

Itu tidak mengaburkan nostalgia yang dirasakan oleh pensiunan pilot, kapten dan pramugari untuk masa lalu yang indah, ketika gaji tinggi dan pekerjaan datang dengan tunjangan dan prestise.

Rosetta Scrugli, mantan penumpang Alitalia yang secara teratur terbang ke Asia untuk bekerja, mengeluh bahwa protes serikat pekerja telah membuatnya kehilangan pertemuan penting di luar negeri.

“Penerbangannya terlambat, atau bahkan sering dibatalkan,” katanya. “Saya menghabiskan berjam-jam menunggu di terminal, dan barang bawaan saya hilang beberapa kali. Sangat menyenangkan menerbangkan maskapai nasional jika semuanya berjalan lancar, jika tidak, itu bisa menjadi neraka. Patriotisme tidak ada hubungannya dengan itu, efisiensi adalah kuncinya”.

Scrugli juga mengeluh bahwa Alitalia dulu terbang ke Asia melalui Milan, tanpa penerbangan langsung dari Roma.

Sementara sedikit yang diketahui tentang penerus yang ditunjuk maskapai, menurut Alegi, ada harapan ITA akan berhasil di mana Alitalia telah gagal.

Tetapi karena akan menjadi milik negara, setidaknya dalam jangka pendek, tidak ada yang mengharapkannya melonjak dulu.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *