Lima negara yang terbuka dan hidup dengan Covid

Diposting pada

Beberapa memiliki tingkat vaksinasi yang patut ditiru; yang lain telah memutuskan bahwa biaya pembatasan ekonomi dan sosial yang berkelanjutan lebih besar daripada manfaatnya.

Berikut adalah lima negara yang harus diperhatikan dengan cermat bagaimana strategi baru mereka dimainkan.

Pemerintah Denmark mencabut semua pembatasan virus corona yang tersisa di negara itu pada 10 September, dengan mengatakan Covid-19 bukan lagi “penyakit yang merupakan ancaman kritis bagi masyarakat.”

Orang Denmark sekarang dapat memasuki klub malam dan restoran tanpa menunjukkan “paspor Covid,” menggunakan transportasi umum tanpa mengenakan penutup wajah dan bertemu dalam jumlah besar tanpa batasan – pada dasarnya kembali ke kehidupan pra-pandemi.

Kunci keberhasilan Denmark sebagian terletak pada peluncuran vaksinasinya: pada 13 September, lebih dari 74% populasi Denmark telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19, menurut Our World in Data.

Tingkat transmisi, atau R-rate, saat ini berada di 0,7, Menteri Kesehatan Magnus Heunicke mentweet Rabu, yang berarti bahwa epidemi terus menurun. Jika di atas 1,0, kasus Covid-19 akan meningkat dalam waktu dekat. Jika di bawah 1,0, kasus akan berkurang dalam waktu dekat.

“Vaksin dan semua upaya besar warga Denmark dalam jangka waktu yang lama adalah dasar bagi kami untuk melakukannya dengan baik,” kata Heunicke.

Terlepas dari optimisme seperti itu, Heunicke membunyikan catatan kehati-hatian bulan lalu ketika pemerintah mengumumkan tanggal akhir yang direncanakan untuk pembatasan. “Meskipun kita berada di tempat yang baik saat ini, kita tidak keluar dari epidemi. Dan pemerintah tidak akan ragu untuk bertindak cepat jika pandemi kembali mengancam fungsi penting dalam masyarakat kita,” katanya.

Kasus Covid-19 yang dilaporkan setiap hari

Singapura: Mencoba hidup dengan Covid, tetapi Delta tidak membantu

Pemerintah Singapura mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka berencana untuk bergerak menuju hidup dengan strategi Covid – berusaha mengendalikan wabah dengan vaksin dan memantau rawat inap daripada membatasi kehidupan warga.

“Kabar buruknya adalah Covid-19 mungkin tidak akan pernah hilang. Kabar baiknya adalah mungkin untuk hidup normal dengannya di tengah-tengah kita,” tulis pejabat tinggi Covid-19 Singapura dalam sebuah op-ed saat itu.

Pihak berwenang mulai melonggarkan beberapa pembatasan pada bulan Agustus, memungkinkan orang yang divaksinasi penuh untuk makan di restoran dan berkumpul dalam kelompok lima, naik dari dua.

Tetapi lonjakan kasus yang disebabkan oleh varian Delta yang sangat menular telah menempatkan strategi itu di bawah tekanan, membuat para pejabat menghentikan pembukaan kembali lebih lanjut. Para pejabat memperingatkan pekan lalu bahwa mereka mungkin perlu menerapkan kembali pembatasan Covid-19 jika wabah baru tidak terkendali.
Seorang wanita mengenakan masker dan sarung tangan berfoto di Marina Bay Singapura pada 1 Agustus 2021.

Gugus tugas Covid-19 Singapura mengatakan akan berusaha membatasi wabah melalui pelacakan kontak yang lebih agresif, kasus dan klaster “pagar cincin”, dan pengujian wajib yang lebih sering untuk pekerja berisiko tinggi.

Terlepas dari tindakan tersebut, Singapura melaporkan total kasus Covid-19 satu hari tertinggi dalam lebih dari setahun pada hari Selasa. Sejauh ini, jumlah orang yang jatuh sakit parah tetap rendah berkat vaksinasi, kata pihak berwenang.

Singapura mengejar “strategi nol-Covid” yang agresif sebelum mengubah pendekatannya, dan memiliki salah satu tingkat vaksinasi Covid-19 tertinggi di dunia, dengan 81% populasi divaksinasi sepenuhnya.

Kasus Covid-19 yang dilaporkan setiap hari

Thailand: Pengambilan vaksin lambat tapi tetap terbuka

Thailand berencana untuk membuka kembali Bangkok dan tujuan populer lainnya untuk pengunjung asing bulan depan, kata para pejabat pekan lalu, ketika negara Asia Tenggara itu mencoba untuk menghidupkan kembali industri pariwisatanya yang penting meskipun jumlah infeksi meningkat.

Di bawah program yang diperluas, wisatawan yang sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19 dan berkomitmen pada rezim pengujian akan diizinkan memasuki ibu kota, Hua Hin, Pattaya dan Chiang Mai, menurut Reuters.

Seorang biksu berjalan melalui Wat Chedi Luang yang hampir kosong di Chiang Mai, Thailand, pada 9 September 2021.

Pulau Phuket dibuka kembali untuk pengunjung asing yang divaksinasi pada 1 Juli tanpa persyaratan karantina. Pada tanggal 15 Juli, negara tersebut meluncurkan program serupa di pulau Koh Samui, Koh Pha Ngan dan Koh Tao, yang dijuluki “Samui Plus.”

Meskipun angka infeksi tetap rendah pada tahun 2020 berkat langkah-langkah penahanan yang berhasil, Thailand telah berjuang untuk mengendalikan kasus tahun ini.

Tingkat vaksinasi tertinggal dari beberapa negara tetangga. Hanya di bawah 18% dari populasi Thailand divaksinasi penuh terhadap Covid-19 pada 13 September, menurut Our World in Data, dengan 21% lebih lanjut divaksinasi sebagian.

Kasus Covid-19 yang dilaporkan setiap hari

Afrika Selatan: Melonggarkan pembatasan, tetapi Delta masih menjadi ancaman

Afrika Selatan telah mulai melonggarkan beberapa pembatasan Covid-19 karena tingkat infeksi menurun di negara itu.

Di antara langkah-langkah lain, jam malam nasional telah dipersingkat menjadi 11 malam hingga 4 pagi, ukuran pertemuan yang diizinkan telah meningkat menjadi 250 orang di dalam ruangan dan 500 di luar ruangan, dan pembatasan penjualan alkohol telah dikurangi lebih lanjut.

Pembeli di pasar di kawasan pusat bisnis Pretoria, Afrika Selatan, pada 14 September 2021.
Pelonggaran pembatasan, yang diumumkan oleh Presiden Cyril Ramaphosa pada hari Minggu, penting di negara yang melewati sebagian besar pandemi dengan aturan jarak sosial yang sangat ketat, bahkan melarang semua pertemuan kecuali untuk pemakaman, kadang-kadang – dan di mana tingkat vaksinasi tetap rendah.

Ramaphosa memperingatkan bahwa gelombang infeksi ketiga yang menghancurkan yang didorong oleh varian Delta yang lebih menular belum berakhir, tetapi menambahkan bahwa negara itu sekarang memiliki dosis vaksin yang cukup untuk mencakup seluruh populasi orang dewasa, dengan lebih dari seperempat orang dewasa menerima setidaknya satu dosis.

Dia mendorong semua orang untuk divaksinasi dan mematuhi pembatasan yang tersisa untuk memungkinkan negara kembali normal.

“Gelombang ketiga belum berakhir, dan hanya melalui tindakan kita secara individu dan kolektif kita dapat mengurangi jumlah infeksi baru,” katanya.

Kasus Covid-19 yang dilaporkan setiap hari

Chili: Tingkat vaksinasi yang tinggi berarti wisatawan dapat kembali

Chili telah dipuji secara internasional karena kampanye vaksinasinya yang lancar dan sukses. Menurut laporan terbaru kementerian kesehatan, hampir 87% warga Chili yang memenuhi syarat telah divaksinasi lengkap.

Negara ini sudah mulai mendistribusikan suntikan booster kepada mereka yang divaksinasi lengkap. Otoritas kesehatan pada hari Kamis menyetujui penggunaan vaksin China Sinovac untuk anak-anak berusia enam tahun ke atas; inokulasi dimulai pada hari Senin.

Terlepas dari ancaman yang ditimbulkan oleh varian Delta, pemerintah pada hari Rabu mengumumkan langkah untuk membuka kembali negara itu untuk pariwisata internasional mulai 1 Oktober, tepat pada waktunya untuk musim panas negara belahan bumi selatan.

Orang asing non-penduduk akan dapat masuk asalkan mereka memenuhi persyaratan tertentu dan diisolasi selama lima hari pada saat kedatangan.

“Fakta bahwa turis asing dapat datang ke Chili merupakan langkah penting untuk pemulihan pariwisata inbound,” kata Wakil Sekretaris Pariwisata José Luis Uriarte. “Sangat penting untuk menunjukkan bahwa ini adalah langkah pertama, dan kami akan dapat terus bergerak maju selama kami menjaga kondisi kesehatan yang tepat.”

Kasus Covid-19 yang dilaporkan setiap hari

Ben Westcott dari CNN, David McKenzie, Henrik Petterssen dan Jack Guy berkontribusi pada laporan ini.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *