DTM akan menjadi “pilihan pertama” di Grassi jika dia keluar dari Formula E

Diposting pada

Di Grassi telah menjadi bagian dari seri all-electric sejak awal, memainkan peran utama dalam pengembangan prototipe asli yang digunakan untuk musim perdananya pada tahun 2014.

Dengan 12 kemenangan, 35 podium, dan gelar 2016/17, di Grassi dengan mudah menjadi salah satu pembalap paling sukses di Formula E – meskipun ia belum pernah memperebutkan gelar dalam beberapa musim terakhir.

Ada tanda tanya tentang masa depan pebalap Brasil itu di FE menyusul keluarnya Audi baru-baru ini dari seri tersebut, tetapi pria berusia 37 tahun itu telah berhasil mencapai kesepakatan dengan tim pelanggan Mercedes Venturi untuk tetap berada dalam kategori untuk musim terakhir era Gen2 berikutnya. tahun.

Di mana pembalap berusia 37 tahun itu akan membalap pada tahun 2023 masih belum pasti, tetapi tim Abt ingin kembali ke Formula E ketika mobil Gen3 yang lebih bertenaga muncul, dengan di Grassi sebagai pimpinan.

Menjelang penampilan balapan DTM perdananya di Hockenheim akhir pekan ini, di Grassi mengatakan tidak layak untuk menyesuaikan komitmennya yang ada dengan perjalanan satu musim penuh di kejuaraan lain – tetapi kategori Jerman akan menjadi “pilihan pertamanya” jika tugas Formula E-nya datang. berakhir.

“Saya membalap di dua kejuaraan ketika Audi berada di WEC, jadi 2014, ’15, ’16 saya membalap di Formula E dan WEC di LMP1,” katanya. “Dan saya pikir kami mencapai titik di mana tidak mungkin untuk balapan setidaknya penuh waktu di dua kejuaraan seperti DTM dan Formula E.

“Anda harus pertama, fokus pada satu, dan kedua, jumlah pekerjaan yang diperlukan untuk melakukannya dan bentrokan, karena tahun ini ada tiga atau empat bentrokan misalnya untuk Nico Muller. Dia melakukan dua kejuaraan pada satu titik dan dia perlu memutuskan prioritas mana yang akan dia ambil.

“Prioritas saya masih Formula E untuk tahun depan setidaknya atau tahun-tahun mendatang. Mari kita lihat bagaimana kelanjutannya. Saya pikir DTM adalah kejuaraan yang luar biasa. Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan setelah dua atau tiga tahun.

Mari kita begini, jika saya tidak balapan di Formula E, DTM mungkin akan menjadi pilihan pertama saya karena kejuaraan ini sangat bagus dan sangat terkenal.”

210921_di_Grassi_DTM_Media

Di Grassi akan membuat haluan DTM-nya di Audi R8 LMS GT3 keempat yang dikerahkan oleh Abt Sportsline, memperluas hubungan yang dimulai di Formula E menjelang kampanye perdana seri pada 2014/15.

Dia menguji mobil Audi RS5 DTM pada tahun 2013 tetapi belum pernah membalap di mobil GT3 sejak tamasya Macau GT-nya pada tahun 2017 berakhir dengan kecelakaan.

Pemain asal Brasil itu mengungkapkan bahwa pembicaraan tentang persaingan di DTM dimulai sebagai lelucon dengan bos tim Abt Thomas Biermaier, sebelum dia menandatangani perjanjian untuk mengikuti dua putaran terakhir musim ini – dengan Audi di Grassi yang membawa seragam yang sama dengan yang dia menangkan pada tahun 2016. /17 Mahkota Formula E.

“Sejak saya bergabung dengan Audi pada 2012, pertama kali saya menguji mobil DTM adalah dengan Nico [Muller] bersama di Red Bull Ring dan kemudian Estoril,” katanya. “Jadi ya, sangat bersemangat untuk bergabung dengan DTM.

“Thomas Biermaier dari Abt datang kepada saya di Berlin. Tentu saja kita semua sedikit sedih karena Abt setelah tujuh tahun meninggalkan Formula E, dan juga Audi.

“Ini dimulai sebagai lelucon. Dia berkata ‘apa pendapat Anda tentang balap DTM?’ dan saya seperti, ‘jika Anda membayar saya cukup, saya akan balapan’. Dan kemudian lelucon itu menjadi semacam kenyataan.

“Kami akhirnya menyelesaikan, katakanlah memperluas hubungan di luar Formula E, yang sangat baik dengan Abt. dan saya harap itu hanya permulaan.

“Jadi saya akan bersenang-senang di DTM, semoga tidak mengganggu pesaing kejuaraan atau siapa pun di sekitarnya [me] terlalu banyak, aku hanya di sana untuk mendapatkan pengalaman pertamaku.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *