Sainz ditetapkan untuk penalti grid F1 Turki setelah perubahan mesin Ferrari

Diposting pada

Ferrari memulai debutnya dengan sistem hybrid yang diperbarui untuk unit daya F1-nya pada mobil Charles Leclerc di GP Rusia, dengan pembalap Monegasque itu harus melakukan penalti di belakang grid untuk balapan Sochi, sementara tim Italia mengonfirmasi Sainz akan menerima upgrade akhir musim ini. .

Dalam pratinjau tim GP Turki, Ferrari mengumumkan Sainz akan mengambil pembaruan yang sama akhir pekan ini yang berarti ia akan mengambil penalti di belakang grid sebagai akibat dari mengambil unit daya baru.

Ferrari telah merencanakan untuk menghindari kedua pebalapnya memulai balapan yang sama dari belakang, dengan Leclerc mendapat prioritas karena kekhawatiran atas cadangan energinya yang rusak dalam kecelakaannya saat start GP Hungaria.

“Seperti halnya Charles Leclerc di Rusia, di Turki Carlos Sainz akan mengambil unit daya yang benar-benar baru yang dilengkapi dengan sistem hibrida baru,” kata tim tersebut dalam pratinjaunya.

“Oleh karena itu, dia akan memulai dari belakang grid dengan tujuan mendaki urutan untuk mencoba dan mencetak beberapa poin.”

Setelah GP Rusia, kepala tim Ferrari Mattia Binotto enggan memperkirakan keseluruhan peningkatan yang diberikan tetapi menegaskan itu adalah “langkah” dalam kinerja dengan fokus pada paket 2022-nya. Di bawah peraturan F1 saat ini, tim diizinkan untuk membuat satu pembaruan spesifikasi per tahun pada setiap komponen unit dayanya.

Ferrari juga telah mengkonfirmasi Binotto tidak akan menghadiri GP Turki dan malah tetap di Maranello “untuk fokus pada pengembangan mobil tahun depan”. Binotto juga akan mengikuti balapan akhir pekan dari pabrik tim “dengan tautan permanen ke tim di Istanbul Park”, setelah juga melewatkan beberapa balapan F1 tahun lalu menggunakan pengaturan yang sama.

Ferrari kalah lebih jauh dari McLaren dalam perebutan tempat ketiga di kejuaraan konstruktor dunia F1 di GP Rusia dan sekarang duduk 17,5 poin dari skuad yang berbasis di Woking.

Baca Juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *